Cara/ tutorial membuat produksi tempe anti gagal

 


Ngeseo - Cara/ tutorial membuat produksi tempe anti gagal , Membuat tempe untuk di jual - Tempe merupakan makanan asli Indonesia dan di temukan oleh orang Indonesia kalau tahu penemunya adalah orang China.

Tempe adalah makanan sehat karena terdiri dari berbagai macam zat yang di perlukan oleh tubuh yang terdiri dari banyak zat di perlukan oleh tubuh kita

  Untuk kali ini saya akan mencoba menuliskan bagaimana cara membuat tempe. 

Nanti akan saya bagi cara membuat tempe dg peringkat/level termudah hingga terbaru. Dan ini yg terjadi dan ada di kalangan para pengrajin tempe.

Peringkat pertama/ level 1.

* Pada level ini biasanya para pengrajin tempe mempunyai prinsip sing penting "tempene njamur di dol payu".( Tempene berjamur di jual laku). Kebanyakan pengrajin tempe ini mendapatkan ilmu membuat tempe dari warisan orang tuanya dan tidak mau berubah, dan tidak mau belajar lagi. Kalo ada komplen dari pelanggan di anggap angin lalu. Sehingga para pelanggan selalu datang dan pergi. Tidak ada pelanggan yg benar2 setia yg membeli tiap hari. Pengrajin tempe pada level ini paling banter sehari antara 10 sampai 20 kilogram.

Karena semua kerja produksi sampai di jual hanya di lakukan oleh seorang diri. 

Cara produksi tempe pada level ini sangat sederhana. Karena ya itu tadi "yang penting jadi tempe di jual laku".

1. Kedele di rebus. 

   Pada level ini kebanyakan pengrajin asal saja 

   dalam  merebus kedele. Kedele yg di beli dari 

    toko/ warung langsung di rebus tanpa di 

    bersihkan dahulu sehingga banyak kotoran2 

    yg terbawa dalam proses ini. Seperti kayu2 

    kecil dll. Dan para pengrajin dalam level ini 

    tidak terlalu memperhatikan tingkat 

    kematangan kedele, hal ini karena ia sibuk dg 

    proses produksi yg lain.

2. Perendaman.

    Kedele yg telah di rebus kemudian di rendam 

    Selama semalaman. Paling tidak 20 jam biar 

    air rendaman menjadi kental dan asam.

    Di proses ini semua hampir sama untuk 

    semua level.

3. Pemecahan kedele.

    Setelah kedele di rendam semalaman, 

    keesokan harinya kedele di pecah.

    Pada level ini pemecahan kedele masih 

     menggunakan cara tradisional, yaitu dg 

     menginjak injak kedele langsung dg kaki. 

    Sehingga tidak semua kedele pecah bahkan 

    Lebih banyak yg masih utuh.

4. Penirisan dan peragian

    Setelah kedele di injak-injak kedele di siram 

    hingga air lumayan jernih kemudian di 

    tiriskan. Setelah air agak lama sekitar 1 jam 

    kedele di campur dg ragi tempe di aduk 

    hingga rata. Pada level ini kebanyakan 

    pengrajin tempe kurang memerhatikan 

    jumlah ragi yg di berikan, sehingga jamur yg 

    tumbuh pada tempe tidak stabil.

5. Bungkus dg plastik/ daun

    Kedele yg sudah di ragi di bungkus dg ukuran 

    sesuai kebutuhan. Jika di bungkus dg plastik

    Maka plastiknya harus di beri lubang yg

    merata. Simpan kedele yg sudah di bungkus 

    Tempat yg aman dan dalam suhu ruang 

    selama sehari semalam hingga suhu tempe 

     lumayan hangat.

    Pada level ini karena semua di kerjakan 

    sendiri sehingga tidak jarang plastik yg di 

    gunakan tidak di lubangi

6.tempe angin2 kan

   Setelah kedele di beri ragi di butuhkan tempat 

   yg agak hangat bila perlu di tutup dg kain 

   dsb. Namun Jika sudah  mulai tumbuh jamur

   butuh di angin2kan biar tumbuh jamur dg 

   baik.

   Pada level ini tidak jarang sering telat 

   mengangin2kan tempe sehingga tempe 

   terlalu panas yg menyebabkan cepet Bonto.

7. Tempe siap jual.

   pengrajin tempe pada level ini, Apapun yg 

   terjadi pada tempe entah hasilnya 

   bagus atau jelek orang pada level ini akan 

   tetap menjual tempe hasil produksi nya.

   Karena mempunyai prinsip "asale duit kudu 


jangan lupa kunjungi jasa seo bulanan

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Cara/ tutorial membuat produksi tempe anti gagal"

Post a Comment